Abu Alex : Copot 22 Oknum SATPOL PP dan WH Positif Narkoba Dan Polisi Diminta Dalami Asal Usul dan Bongkar Sindikat Narkoba

Langsa | Bidikindonesia .Com, Wakil Ketua Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Iskandar Muda Aceh (  YLBH Iskandar Muda Aceh ) H M Aliabsyah, atau...


Langsa | Bidikindonesia.Com, Wakil Ketua Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Iskandar Muda Aceh (  YLBH Iskandar Muda Aceh ) H M Aliabsyah, atau yang disapa Abu Alex, minta Polisi polres Langsa dalami kasus positifnya 22 orang Satpol PP dan WH Pemko Langsa.


Bukan hanya di copot dari Satpol PP dan WH, tapi harus ditelusuri dari mana sumber Narkotika yang digunakan oleh Satpol PP dan WH Pemko Langsa Provinsi Aceh.

Kita minta pihak Pemko Langsa harus transparan dalam kasus ini  ujar Abu Alex, kepada sejumlah Wartawan Jumat pagi (19/11/2021) di Arko Kupi Langsa.


Menurut Abu Alex dalam pasal tindak pina Narkotika juga sudah dijelaskan seperti, 

Pasal 127 ayat1 huruf A UU Narkotika, Maka  meminta agara anggota Satuan Polisi Pamong Praja dan Wilayatul Hisbah (Satpol PP dan WH) Kota Langsa agar dicopot pasalnya sebanyak 22 orang diduga positif Narkoba setelah menjalani tes urine yang digelar oleh Kesbangpol Langsa di Aula Cakra Donya, Kamis (18/11/2021).


"Sangat kita sayangkan Satpol PP dan WH terindikasi positif narkoba, seharusnya mereka sebagai penegak hukum memberikan contoh yang baik, bukan malah sebaliknya", ujarnya Abu Alex.


Abu Alex  meminta ketegasan pihak terkait untuk menindak lanjuti kasus tersebut dengan segera mencopot oknum yang terlibat diduga menggunakan Narkoba, dan di proses hukum apakah harus digunakan Pasal penggunaan Narkotika, atau memamg harus di rehap, kasus ini sekarang sudah sangat viral di Kota Langsa.


"Kasus  ini telah mencoreng nama baik Pemerintah Kota Langsa, pihak pemerintah harus mencopot oknum yang terlibat dan telah mencoreng nama baik Kota Langsa, juga  kita minta kepada semua pihak agar dapat mengawasi kasus ini, jangan sampai dk goreng dan kasus nya hilang begitu saja", jelasnya Abu Alex.


Menurut Abu Alex, untuk kebaikan dan kemajuan Kota Langsa kita akan terus berada di garda terdepan dan berharap Pemerintah Kota Langsa untuk tidak menutup menutipi dan tidak ada yan menutup mata terkait kasus, temuan Narkoba yang 22 orang ini, tidak tertutup kemungkinan masih ada lagi yang terlibat dalam penggunaan kasus Narkoba di Langsa.


"Hari ini Jumat ( 19/11/2021) pihak BNN Kota Langsa akan melakukan pemeriksaan terhadap Pegawai Dishub Langsa, kita akan kawal setiap ada tes urine di Pemko Langsa", jelasnya lagi.


Seperti yang kita ketahui Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Langsa, AKBP H Basri SH MH, membenarkan adanya 22 orang positif terkena Narkotika tersebut, bahwa hasil dari tes urine didapati ada 22 orang anggota Satpol PP dan WH Kota Langsa yang positif narkoba sangat kita sayangkan", pungkas Abu Alex mantan GAM.


"Benar sejauh dari hasil tes urine tersebut ada 22 orang anggota Satpol PP dan WH Kota Langsa yang positif narkoba", tegasnya.


Menurutnya, "Dari 22 orang ini haruslah menjalani rehab di BNN dan terkait sanksi itu ranahnya ada di Wali Kota Langsa langsung, rehap langkah terakhir harus dilakukan pihak pemko Langsa, jangan sampaikan dilepaskan begitu saja", tambahnya Abu Alex. 


"Kita sarankan agar ke 22 orang ini kiranya dapat direhab, terkait sanksi itu kebijakan di Wali Kota Langsa, agar kasus ini segera ditindak lanjut oleh Walikota Langsa", harapnya.


Abu Alex, lebih lanjut menyebutkan terkait nama-nama anggota Satpol PP dan WH yang positif narkoba, Basri, tidak membukanya secara gamblang. .


"Soal nama nanti sajalah setelah kita laporkan dulu ke Pemko Langsa", ujarnya Basri Pihak BNN Langsa


Berdasarkan hasil tes urine dari anggota Satpol PP dan WH Kota Langsa, yang menggunakan positif narkoba terdiri dari THC 8 orang, BZO 3 orang, MET 6 orang, MET, BZO 1 orang, MET, AMP ada 2 orang, MET, THC ada 1 orang, AMP ada 1 orang jadi total 22 orang yang positif diduga terlibat menggunakan Narkoba.


"Tidak ada alasan hukum ke 22 orang yang positif pengguna Narkoba, dibiarkan begitu saja berkeliaran di luar harus ada tindakan hukum yang jelas, Walikota Langsa, BNN dan Kapolres Langsa harus bijak mengambil Langkah hukum untuk pelaku pengguna Narkotika", tambahnya lagi abu alex


Ini lah hasil dari tes urine tadi, ada beragam pengguna narkoba yang dikomsumsi oleh para abdi negara di bawah bendera Satpol PP tersebut.


Sementara itu Kasatpol PP dan WH Kota Langsa, Rudi Selamat, yang ditemui wartawan diruang kerjanya menyatakan, "Bahwa tes urine ikuti oleh 433 tenaga kontrak dan tenaga honor ditambah ASN 53 total 486 anggota Satpol PP dan WH Kota Langsa", jelasnya Rudi.


Lanjutnya, "Terkait tes urine Satpol PP dan WH Kota Langsa pada dasarnya adalah untuk membersihkan seluruh pegawai yang ada di Satpol PP daripada penyalahgunaan narkoba", jelasnya lagi Rudi.


Kemudian, "untuk sanksi jika terbukti ada ASN dan tenaga kontrak serta honorer yang terindikasi narkoba hasil tes urine dinyatakan kedapatan mengkomsumsi tentunya ada sanksi yang diberikan berupa sanksi administratif dan pemecatan bagi mereka yang sudah pernah dilakukan rehabilitasi", pungkas Rudi.


"Bukan hanya  pencopotan anggota satpol PP dan WH oleh pihak terkait yang terbukti menggunakan Narkoba, namun juga pihak kepolisian harus dalami asal usul dan membongkar sindikat narkoba yang ada dikota langsa", tutupnya Abu Alex.(masta)

COMMENTS

BLOGGER
News